Wednesday, August 15, 2007

Hidup di Amerika Serikat

Banyak sukanya tapi banyak juga dukanya euy! Sukanya: serba modern, lalu lintas teratur, dan semua ada hukumnya.

Dukanya: masalah utama yaitu bahasa! Musti konsentrasi berat kalo lagi ndengerin bule2 ngomong. Kadang2 aku nggak ngerti mereka ngomong apa. Kadang2 mereka juga nggak ngerti aku ngomong apa karena inggrisku yg pas2 an...ihik...
Atau juga karena aksenku yg medok sampai mereka puyeng: nih org ngomong apaan seh?

Sedih rasanya kalo lagi kangen sama keluarga di Indo. Mau sering pulang...ee nggak punya duit.

Kalo pas winter, duh tuh kulit sampe kering kerontang, bibir pecah2, dan yg paling nyebelin aku jadi sering kesetrom (karena kulit yg kering banget ditambah udara sekitar yg kering juga, bikin tubuhku punya aliran listrik dan kalo nyentuh wool atau sesuatu yg dari logam pasti dijamin deh kesetrom...ouch!).

Trus kalo lagi laper, nggak ada tukang bakso atau tukang sate yg lewat. Payahnya aku nggak bisa masak Indo. Dulu waktu di Indo, bibi' lah yg masak tiap hari, atau kalo nggak tinggal beli aja di warung, beres! Alhasil, aku jadi nggak bisa masak Indo di sini dan ngiler aja bayangin masakan2 Indo yg enak2 kalo pas kangen.

Semuanya harus kita kerjain sendiri. Masak, beres2 rumah, ngurus anak dan suami, nganter les anak yg punya nggak cuma satu les tapi ada empat les sehari! Jadi ibu di sini berat, kita jadi tumpuan keluarga. Kita nggak boleh sakit. Karena kalo sakit, siapa yg urus keluarga? Suami? Bisa sih, tapi nggak sebagus seorang ibu dalam mengurus keluarga...he..he..he..sori para suami jangan pada ngambek ya!

Kalo ada sesuatu yg rusak dan perlu diperbaiki, musti mikir seribu kali dulu utk panggil teknisinya. Soalnya ongkos mereka mahal bo'! Sekali datang $100 paling tidak. Kita sampe ganti printer 3x hanya gara2 kita nggak mau bayar teknisi. Mendingan beli baru sekalian ya nggak seh?!

Aku tinggal di sebuah kota kecil di daerah New England, jadi transportasinya ya pake mobil kalo mau kemana2. Nggak ada taxi, bus rute pendek, apalagi angkot. Wah jadi kangen berbecak ria nih!

Yah itulah sekelumit suka dan dukaku tinggal di negeri orang. Memang seenak enaknya hujan emas di negeri orang, masih enak hujan batu di negeri sendiri ;)